Bab V: Sasana Akhir Salah Satu Cerita

Kadang suatu hal berharga begitu hal itu udah berlalu. Mungkin hal itu yang baru gw rasain sama Ina sekarang. Udah terlalu lama gw kejebak dalam kenyamanan PDKT. Pernah gak sih lo ngerasa terlalu nyaman dalam sebuah fase sampe lo nggak mau beranjak lebih jauh lagi takut ada suatu hal dan menjadikan hubungan itu terasa berbeda. Tapi suatu hal yang mungkin yang nggak kepikiran adalah jarang banget orang yang puas dengan kestasioneran. Termasuk dalam suatu hubungan. Kestatisan itu bisa membuat kesan kita gak serius dan gak mau lebih serius. Dan kacaunya, hal itu yang lagi dirasa Ina sekarang. Dia ngerasa gw statis dan nggak berniat melanjutkan hubungan ke hal yang lebih dari sekedar teman. Bahkan sampai ke hari pindahan kita yang semakin dekat.Gw ke Jogja dan dia ke Jatinangor. Dan gw baru sadar bahwa kebersamaan tanpa status itu adalah hal yang indah, dan ingin gw nikmati dengan hal yang lebih resmi dan serius.

Suatu hal yang buat gw berpikir untuk melanjutkan hubungan sama Ina adalah masalah jarak. Gw ama dia harus terpisah ratusan kilometer. Jogja-Jakarta yang 512 KM, Jakarta-Bandung yang 355 KM. Jarak memang cuma angka sih, bisa nggak berarti apa-apa. Apalagi di era komunikasi sekarang. Jarak tuh udah kaya ditekuk melalui berbagai jenis komunikasi. Cuma nggak ada yang ngeganti sensasi tatap muka. Pernah kepikir hal yang paling jauh adalah kalo gw jadian sama Ina dan kita LDR Jogja-Bandung, paling hubungan gw cuma kaya piala. Yang bisa gw banggain cantiknya Ina lewat foto tapi nggak dengan fisiknya dia.

Simbolis. Continue reading

Bab IV: Rutinitas Ngenes Jomblo

Kalo lo bilang jomblo itu mengenaskan, iya, memang iya. Tapi sengenees-ngenesnya jomblo, dia hidup juga. Ada rutinitas yang banyak dia lakuin dan mungkin beberapa emang gak kalah mengenaskan sama nasibnya. Waktu  24 jam adalah waktu yang sangat panjang bagi para jomblo. Kalo lo anggep bangun tidur lo butuh waktu mulet-mulet gak jelas sekitar 15 menit, maka bagi jomblo terutama yang akut bakal butuh waktu 1 jam lebih. Biasanya sih buat nginget-nginget mimpi semalem, siapa tau aja ada scene dimana ketemu sama gebetan.

Antisipatoris.

Buat gw yang notabennya juga jomblo, bangun tidur menjadi hal yang sangat prosedural. Ada step-step yang biasanya gw lakuin dan kudu urutan. Tapi biasanya sebelum bangun dan jalanin urutan itu, yang paling penting adalah, bagaimana gw bangun.

***********

Pagi ini seperti biasa gw dibangunkan pertama oleh alarm jam kamar gw yang ada di atas meja deket komputer. Gw ngasih slot paling istimewa buat alarm ini di bagian depan meja yang warnanya persis abu-abu monyet ini. Bahkan saking spesial nya nih alarm, gw taro di depan barang-barang berharga yang ada di atas meja. Bahkan alarm itu di depan barang-barang spesial hadiah dari orang-orang. Gw masih berada dalam keadaan nyawa kurang dari 30 persen dan berusaha mematikan suara alarm yang lebih kaya guncangan dahsyat banjir Nabi Nuh. Setelah berhasil merayap-rayapkan tangan gw ke meja dengan terktur kayu keras itu, gw berhasil menghentikan suara alarm. Lelap pun kembali menyelimuti gw. Baru kembali dalam nyamannya dekapan kasur, ada suara wanita lembut membangunkan gw. Sesekali dia menggoyang-goyangkan badan gw untuk memastikan nyawa gw udah 100% rampung.

“Iya, Ma. Ini udah bangun kok”, jawab gw dengan suara parau.

Nyokap gw emang punya rutinitas untuk ngecek kamar anak-anaknya apa udah bangun atau belum. Tepat jam lima pagi iya selalu melakukan hal tersebut. Biasanya dari kamar kakak gw, sampe ke kamar gw. Kamar gw selalu jadi destinasi terakhir karena biasanya agak makan waktu lama. Kalo kata nyokap gw sih, gw sering bilang, “iya, ini udah bangun kok” tapi abis itu tidur lagi. Continue reading

Bab III: Jomblo Dalam Tipe dan Alasan

Ada banyak banget alasan orang menjomblo. Alasan primernya sih emang karena nggak punya pacar. Tapi kalo alesan sekunder sama tersier nya mah banyak banget kalo dijabarin kenapa bisa nggak dapet pacar. Sebagai jomblo yang udah malang melintang dan malang membujur, udah banyak banget alesan gw atau orang-orang yang gw kenal kenapa mereka masih menjomblo. Gw lebih suka mengelompokan mereka dalam berbagai tipe.

Pertama, jomblo ditinggal mati. Ini adalah tipe jomblo paling sakral karena bawa-bawa ajal antara dia dan hidup berpasangan. Mungkin tipe jomblo kaya gini banyak banget bikin air mata bercucuran bagi yang mendengarkannya. Cinta yang beda dunia ini juga menjadi salah satu ide cerita yang paling banyak dilirik ama sutradara film. Disamping cinta dengan perbedaan lain yang memisahkan, kaya cinta beda kasta, beda keyakinan, beda ras, sampe beda kelamin. Sebaiknya kita juga tidak banyak membahas jomblo ditinggal mati, karena band Wali aja udah memasukkannya dalam lagunya, “Jodi, Jomblo Ditinggal Mati. Lo bisa bayangin kan kalo nasib ngenes lo malah dingenesin sama band semacam Wali. Itu ngenesnya udah go international setingkat Ngenes Monica. Tipe jomblo yang seperti ini sangat sensitif dengan kata: “maut”, “alam berbeda”, “setia sampai mati”, “cinta abadi”, sama semua lirik di lagunya kerispatih yang judulnya, “Mengenangmu”.

Kedua, jomblo laskar sakit hati. Ini tergolong jomblo yang merupakan hasil pengkhianatan atau tindak kriminilisasi hati lainnya. Jomblo tipe ini biasanya sudah punya kisah yang manis sebelumnya namun gak berakhir bahagia. Mau karena diputusin dengan alesan gak cocok,di-PHP-in, digantung, ditikung temen, atau cuma dijadiin bahan jealous-an ama gebetan dan gebetannya gebetan. Pusing kan lo? Emang tipe ini emang musingin karena kadang masih sayang banget ama si pelaku. Jomblo tipe ini sangat gampang banget dikenali dengan tingkah polanya saat ketemu si pembuat sakit hati. Dia bakal melakukan banyak pola berdasarkan rasa sakit hatinya. Mulai dari yang biasa aja kaya gak pernah terjadi apa-apa karena udah memaafkan, pura-pura gak liat saking malesnya ketemu, jalan sok cool sambil gandeng yang lebih cakep biar manas-manasin doang, sampe bawa golok biar bisa langsung mutilasi si pelaku. Tipe ini sangat sensitif sama kata: “(nama pelaku pembuat sakit hati)”, “gantung”, “tikung”, “ban serep”, “yang kedua”, “PHP”, “gak cocok”, “kamu terlalu baik”.

Ketiga, jomblo pahala 27 kali lipat. Kalo di agama islam ada anjuran untuk sholat berjamaah karena pahalanya 27 kali lipat dari sholat sendiri, maka jomblo tipe ini juga. Jomblo yang suka nyari jamaah yang jomblo juga. Kalo dia lagi jomblo, dia bakal deket-deket sama yang jomblo juga dan membentuk jamaah. Nyari yang punya status yang sama atau malah karena alesan yang sama buat lebih spesifiknya. Biasanya jomblo tipe ini paling sering keluar bersama-sama yang jomblo juga. Anak kost adalah mayoritas tipe ini. Yang kalo keluar makan bareng, ke kampus bareng, sampe kalo ada yang udah jadian antar mereka maka anggota geng lain bakal mencoret namanya dari daftar kumpulan. Karena jomblo tipe ini punya keloyalitasan dan juga jaringan yang paling kuat. Jargon sma yel-yel andalan mereka adalah, “Jomblo bersatu tak bisa dikalahkan! Jomblo bersatu tak bisa dikalahkan!”. Kalo satu jomblo dapet ngundang lima temen masuk kumpulan ini, dia bisa bintang tiga terus dapet kapal pesiar. Kaya MLM.

Persis. Continue reading

Bab II: Banting Setir Ambil Jalur Kanan

Orang bilang, saat jomblo adalah saat dimana lo bisa mengejar cita-cita. Ya meskipun ada istilah dibalik pria hebat, ada wanita hebat yang mendukungnya. Tapi setidaknya jomblo memiliki “me-time” yang banyak karena nggak banyak tanggungan harus jemput sana-sini, harus laporan kemana-mana, dan juga berantem ini-itu. Cuma masalahnya jomblo itu lemahnya nggak ada orang special yang ngasih support, berbagi kisah galau dan apalagi yang digalauin lagi gak tau kalo digalauin atau malah galau sama orang lain. Makanya gw maulai berencana mengajukan perubahan pada rantai makanan zaman sekarang. Manusia bukan lagi puncak rantai makanan, tapi kadang emosi dan perasaan bisa makan manusia. Jadi rancangan rantai makanan baru yang gw usulkan adalah: beras > belalang > ayam > aku > galauku karenamu > galaumu karena dia > galaunya karena unknown > galaunya unknown sama persetan siapalah itu.

Jomblo yang galau itu punya energi yang berlebih banget. Bisanya kelebihan energinya itu dipake buat nge-stalking gebetan, gebetannnya gebetan, mantannya gebetan, saingan yang mau gebetin gebetan, sampe silsilah keluarga si gebetan mungkin. Bahkan ada juga yang make kelebihan energinya itu dengan debus. Makan hati maksudnya, karena si gebetan udah jadian ama entah siapa. Kalo bisa dibilang, jomblo itu kaya bahan nuklir radioaktif. Inti atomnya gak stabil dan akhirnya meluruhkan radiasi ke  segala arah sampe akhirnya stabil. Kadang radiasi yang dihasilin bisa berakhir bermanfaat atau malah menjadi bencana. Tergantung si jomblo memanfaatkan kemana. mau ngabisin energinya tergolek tak berdaya apa malah banting setir mengejar hidupnya dan kesuksesan.

Gw juga pernah mengalami hal ini, tepatnya beberapa minggu berlalu sejak pertemuan gw dengan Ina, gw masih keep contact dengan dia. Setiap dia lagi galau, dia pasti ngehubungin gw untuk sekedar cerita atau mencari kelegaan atas apa yang dia tanggung. Gw selalu mendengarkan selayaknya pendengar yang baik. Well, gw nggak setiap saat bisa ngasih solusi atas apa yang menimpa dia. Kadang kalo gw lagi nggak nemu sesuatu untuk menenangkannya, gw lebih banyak diem. Paling gw bilang, “terus?” untuk mancing dia mengeluarkan apa yang ditanggungnya dan buat memastikan kalo gw tetep perhatiin setiap kata yang dia ceritakan. Continue reading

Bab I: Sendu Sipit Si Galau

Bagi sebagian besar orang kata ‘jomblo’ mungkin biasa aja. Tapi bagi orang yang sedang menjalaninya, mungkin kata ‘jomblo’ itu ketir banget kalo diucapin bahkan juga kalo didenger. Jika kata ini juga sering banget menghantui hidup lo di media sosial atau di kumpulan sosialita dunia nyata, berbahagialah. Karena sesungguhnya banyak di luar sana yang nggak hanya terhantui kata-kata itu, tapi juga ber-titel ‘jomblo’ itu. Seolah seisi dunia itu semuanya lagi memojokkan lo dengan status lo yang sendiri itu. Nah bagi yang kena fase ini kaya gw, kalo lagi galau bisa sampe bikin semua hal menjadi sangat tidak penting dibanding meratapi nasib. Orang yang lewat bisa dia hirauin, yang nyapa cuma dibales sama senyum kecut gak lebih dari tiga jari lebarmya, kadang dibarengi sama nerawang dengan pandangan kosong sih biasanya dan diakhiri dengan seringnya mendecak ratapan.

Surem.

Buat gw, ‘Jomblo’ itu sendiri bisa didefinisikan sebagai status seseorang yang tidak sedang menjalin hubungan dengan siapa-siapa. Kalo diliiat, jomblo itu sifatnya universal dan mengikat bagi seluruh orang yang tidak berpasangan. Mau dia jomblo karena baru putus, mau karena belum move on dari mantan, ditolak berkali-kali sama gebetan, bahkan yang sama sekali belum punya kisah cinta, semua sama. Jomblo. Jadi, jomblo itu kaya starata sosial dimana tidak ada kasta karena sebab-akibat. Satu-satunya kasta yang ada adalah yang jomblo dan yang nggak. Itu aja.

Semua orang pernah jomblo. Meskipun setiap makhluk diciptakan berpasang-pasangan sejak zaman azali, tapi begitu lahir ke dunia, semua orang jomblo. Sendiri. Sendiri di perut kandungan ibu. Ada sih yang beruntung ditemenin bagi dia yang kembar. Dan yang paling beruntung adalah kembar yang kembarannya cantik banget. Tapi tetep aja mau secantik apapun kembaran, gak mungkin kita pacarin. Yes, this world hate us.

Jadi kalo boleh kita bahas duluan, mending kita bahas penyebabnya, pasangan. Sebagai seorang cowok tulen paten, tentunya gw lebih banyak ngomongin cewek. Jadi, mari kita bahas akar masalah perjombloan para lelaki yaitu, wanita. Buat gw, fase yang paling segar dingetan gw selain masa indah dan masa kehancuran, adalah fase pertama kali kenalan sama cewek yang membuat kita berkutat sama lingkaran jomblo. Iya, masih segar di ingatan gw itu semua. Sesegar susu Mbok Darmi yang penuh vitamin dan gizi, badan sehat tubuh kuat dengan susu Mbok Darmi setiap hari dengan rasanya stoberi, susu Mbok Darmi susu sapi buah asli. Continue reading

Jahat

Sering banget kita ngeliat atau denger keluhan-keluhan orang tentang jahatnya seseorang ke orang lain. Terkadang sih gw kepikiran beberapa hal, salah satunya, tentang pemikiran singkat gw.

“semua orang itu jahat. Mereka gak bisa selalu seperti yang kita mau. Cuma diri kita sendiri yang baik sama kita. Intinya, setiap kita adalah serigala buat orang lain, dan malaikat untuk diri sendiri”.

Jadi, kalo kita kejebak dalam situasi dimana kita sebagai korban dan ada pelaku yang melakukan hal yang gak ngenakin fisik maupun psikologis, ya terima aja. Karena emang ngontrol opini dan tindakan semua orang itu gak mungkin.

Ngomongin tentang hal yang gak ngenakin dan penanggulangannya, gw jadi kepikiran suatu hal. Sebuah analogi sederhana aja sih.

“seorang kapten kapal layar gak bisa ngebuat semua angin berhembus di arah yang dia inginkan aja. Yang bisa dilakukan adalah, menyesuaikan layarnya sendiri agar angin yang ada bisa dimanfaatkan untuk menjalankan kapal ke tujuan”. Continue reading

Gw, Beras, dan Insiden

             Waktu gw SD, gw tumbuh sebagai anak SD pada umumnya. Dan sebagai anak SD pada umumnya, hari-hari gw diisi dengan main, main, dan main. Mulai dari petak umpet, petak jongkok, dan kerabat mereka yang lain. Salah satu yang emang sering gw mainin adalah petak umpet.

            Suatu hari, gw bermain petak umpet. Tentunya gw jarang jaga. Gw jago banget ngumpet. Biasanya gw ngumpet di rumah. Dengan begitu nggak ada satu pun yang bisa nemuin diri gw di rumah gw sendiri(yaiyalah, siapa juga yang bisa nemuin di dalem rumah orangnya). Tapi, pada hari itu gw gak ngumpet di rumah, melainkan di dalem warung yang nggak jauh dari TKP peng-umpet-an. Hal itu karena banyak temen gw yang protes dan akhirnya dibuat peraturan tidak boleh ngumpet di rumah. Terutama di rumah sendiri. Mungkin mereka kesel karena gw kadang-kadang ke-asik-an ngumpet di rumah sambil nonton tv, makan, mandi, dan aktivitas lain yang memakan waktu, sementara mereka yang jaga, lagi pusing nyari gw dimana.

            Sialnya, ada beberapa orang yang ngikutin gw ngumpet. Alhasil, warung tersebut sedikit sesak oleh orang yang ikut ngumpet. kita semua bisa ngumpet di warung milik seseorang itu karena penjaganya jarang jaga di warung. Biasanya dia jaga di lapangan yang emang masih terhitung di sekitar warungnya.

            Sebelum gw cerita lebih lanjut, gw akan ngenalin lo ke beberapa orang yang ikut dalam insiden ini. Yang lagi jadi buat jaga di permainan petak umpet namanya Dami. Sementara beberapa orang lain yang ikut dalam pengumpetan massal di warung adalah: Gw, Isan, Ami, Fardan, dan Faqih. Dan yang jadi penjaga warung adalah Bang Ali. Continue reading